Foto Ilustrasi (Sumber Google)
Hukum & Kriminal Metro

Setubuhi Anak Dibawah Umur, Empat Terdakwa Jalani Sidang Dakwaan

Bagikan ini:

SORONG,sorongraya.co- Empat terdakwa persetubuhan di bawah umur, yakni Imanuel Blesia, Sirwai Herman Nusa alias Herman, Fransiskus Beyob dan Martinus Semunya menjalani sidang di Pengadilan Negeri Sorong, Kamis, 12 Oktober 2023.

Sidang yang di pimpin hakim Rivai Rasyid Tukuboya, yang dihadiri Jaksa Penuntut Umum (JPU) Katrina Dimara serta Penasihat Hukum terdakwa tersebut mengagendakan pembacaan Surat Dakwaan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam Surat Dakwaan menjelaskan, persetubuhan yang dilakukan keempat terdakwa terhadap korban RS, yang masih di bawah umur terjadi di dekat Pos Kehutanan Kota Sorong di Jalan Sorong-Makbon pada hari Rabu tanggal 05 April 2023, sekitar pukul 00.30 WIT.

Korban yang masih di bawah umur tersebut di ajak jalan-jalan oleh terdakwa Imanuel Blesia. Kemudian terdakwa membawa korban ke jalan Sorong-Makbon. Terbujuk rayuan terdakwa akhirnya korban mau di ajak melakukan hubungan intim oleh terdakwa.

Setelah melakukan hubungan intim, tak lama kemudian terdakwa Sirwai Herman Nusa alias Herman, Fransiskus Beyob, Martinus Semunya, Kriatian Zet alias Kiti (DPO) dan terdakwa Ofer Sangkek (berkas terpisah) datang menemui terdakwa dan anak korban.

Terdakwa beserta anak korban dan terdakwa lainnya pergi ke bukit Love. Sesampainya di sana anak korban lalu diancam akan dipotong oleh salah satu terdakwa sehingga anak korban tak berdaya disetubuhi oleh teman-teman terdakwa.

Atas perbuatan tersebut keempat terdakwa disangkakan dengan Pasal Primer 81 Ayat (2) Jo Pasal 81 Ayat (1) UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas UU Nomor 23 Tahun 2002 dan UU Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Perppu Nomor 01 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Subsider Pasal 81 Ayat (1) UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas UU Nomor 23 Tahun 2002 dan UU Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Perppu Nomor 01 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.


Bagikan ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.