Tim Kuasa Hukum dari marga Gisim, Malak dan Klawom akan menggugat ke Pengadilan Negeri Sorong Senin mendatang
Hukum & Kriminal

Kuasa Hukum Dari Tiga Marga Akan Layangkan Gugatan ke PN Sorong

Bagikan ini:

SORONG,sorongraya.co- Kuasa Hukum dari marga Gisim, Malak dan Klawom akan melayangkan gugatan ke Pengadilan Negeri Sorong pada Senin mendatang.

” Alasan dilayangkannya gugatan karena pihak perusahaan sampai hari ini tidak menepati janji, membayar apa yang menjadi hak dari tiga marga sebagai pemilik hak ulayat dari perkebunan kelapa sawit yang saat ini di kelola oleh PT D Kapital Grup,” kata Markus Souissa, Jumat, 05 Agustus 2022.

Menurut Markus, jika perusahaan menguasai lahan seluas 3.000 hektare, sekitar 600 hektare diperuntukan kebun inti bagi masyarakat yang pengelolaannya melalui koperasi masyarakat. Namun, kenyataannya perusahaan tidak menepati janjinya.

Nah, kebohongan yang di lakukan perusahaan ini semakin nampak manakala masyarakat pemilik hak ulayat hanya diberikan kompensasi 16 juta rupiah setiap bulannya.

Tim Kuasa Hukum tiga marga membuat laporan ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polres Sorong.

” Ini sangat tak masuk akal, seharusnya mereka sebagai pemilik hak ulayat diberikan hak yang sepantasnya,” ujar Markus.

Markus menambahkan, kompensasi yang seharusnya di terima oleh masyarakat adat dari tiga marga ini sekitar 300 juta rupiah per bulannya, disesuaikan dengan luasan lahan yang diberikan ke perusahaan.

” Sejak 2007 silam permasalahan ini muncul ke permukaan lalu kami gugat perusahaan. Alhasil, perusahaan menyetujuinya, sayangnya kebelakng sini perusahaan ingkar janji lagi,” ujarnya.

Terkait pemalangan terhadap perusahaan, menurut Markus, itu adalah hak dari tiga marga. Pemalangan terjadi karena masyarakat adat kecewa dengan pihak perusahaan. Masyarakat lalu memalang secara adat.

Bahkan perusahaan menyanggupi memberikan kompensasi 20 persen dari total luas lahan yang dimiliki perusahaan. Akan tetapi mengenai hak lainnya perusahaan enggan membayarnya.

” Hari Rabu lalu kan masyarakat dari tiga marga ini mendatangi perusahaan meminta ganti rugi 10 miliar rupiah per marga, perusahaan katakan tidak sanggup lalu terjadilah tawar-menawar hingga masyarakat menawar 5 miliar rupiah, lagi-lagi dikatakan oleh perusahaan tidak sanggup, makanya masyarakat adat memalang secara adat perusahaan tersebut,” kata Markus.

Selain melayangkan gugatan ke PN Sorong, masyarakat dari tiga marga akan menemui Bupati, Ketua DPRD Kabupaten Sorong dan Ketua Dewan Peradilan Adat terkait pelecehan terhadap adat suku Moi.

” Setiap orang yang ada di perusahaan tersebut harus bertanggung jawab secara adat, selain daripada pidana dan perdata yang kami layangkan,” ujar Markus.

Tidak menutup kemungkinan permasalahan ini kami laporkan ke Penjabat Gubernur Papua Barat agar semua hak dari masyarakat dari tiga marga ini dipenuhi.

Begitu juga, laporan ke Propam Polda Papua Barat terhadap anggota Polri yang secara paksa membuka palang adat,” tambahnya.

Sementara, Kapolres Sorong AKBP Iwan Manurung yang dikonfirmasi terkait pembukaan palang adat yang di lakukan sejumlah personel Brimob, membenarkannya.

Melalui pesan singkatnya semalam, Iwan mengatakan benar bahwa palang yang di lakukan masyarakat adat telah di buka.


Bagikan ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.