Menteri P3A RI, , Yohana Yembise menandatangani Amandemen MoU bersama Menteri Perempuan, Anak dan Pengentasan Kemiskinan Republik Fiji, H.E. Madam Mereseini Vuniwaqa di Fiji, Sabtu (23/6/2018)
Nasional

Perkuat Pemberdayaan PA, Indonesia Gandeng Republik FIJI

Bagikan ini:
  • 33
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    33
    Shares

FIJI, sorongraya.co– Untuk memperkuat pemberdayaan perempuan, kesetaraan gender serta perlindungan dan kesejahteraan anak, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yembise menandatangani Protokol Amandemen Memorandum of Understanding (MoU) bersama Menteri Perempuan, Anak dan Pengentasan Kemiskinan Republik Fiji, H.E. Madam Mereseini Vuniwaqa.

Penandatanganan amandemen MoU ini saat Mentri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yembise lakukan serangkaian kunjungan kerja di Republik Fiji, yang juga dihadiri dihadiri Duta Besar Indonesia untuk Fiji.

MoU yang bertujuan untuk memperkuat hubungan kerja dalam memperjuangkan hak-hak wanita dan anak antara Indonesia dengan Republik Fiji ini khususnya terkait pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di ke dua negara.

“Selama ini, pemerintah Fiji berkomitmen kuat dalam mengembangkan program pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di wilayahnya. Untuk itu melalui penandatanganan ini, kami sepakat mengamandemen MoU yang telah disepakati sebelumnya, yaitu dengan memperluas cakupan wilayah kerjasama Indonesia dan Fiji, serta memperpanjang masa berlaku MoU tersebut,” ujar Menteri Yohana melalui Press Release yang diterima sorongraya.co Sabtu 23 Juni 2018.

Yohana menegaskan, bahwa pesatnya perkembangan ekonomi dunia saat ini, tentunya tidak luput dari peran perempuan di dalamnya. Perlu peran bersama untuk mendorong partisipasi perempuan dalam pembangunan ekonomi dengan memacu produktivitas, menghadirkan pasar tenaga kerja yang adil dan kompetitif serta berkontribusi dalam pembangunan berkelanjutan (SDGs) yang telah disepakati dunia melalui PBB. SDGs tersebut menekankan pentingnya kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan serta perlindungan anak.

Mentri Pemberdayaan Perempuan dan Anak RI, Yohana Yembise
Mentri Pemberdayaan Perempuan dan Anak RI, Yohana Yembise

“Saat ini, perempuan masih sering terhambat dalam memenuhi potensi mereka di berbagai sektor, termasuk di bidang ekonomi. Banyak diskriminasi berkelanjutan dan ketidaksetaraan gender yang dialami perempuan. Untuk itu perlu dukungan dari banyak pihak bagi kaum perempuan, yaitu dengan mewujudkan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan, sebagai salah satu dari 17 sasaran SDGs untuk mencapai target pembangunan pada 2030,” kata Menteri Yohana.

Lanjutnya sejak 2013, pemerintah Indonesia melalui Kemen PPPA telah menjalin hubungan kerja sama dengan Kementerian Perempuan, Anak dan Pengentasan Kemiskinan (Kemen PAPK) Fiji, yang menghasilkan banyak kegiatan bersama seperti pelatihan perencanaan dan penganggaran responsif gender (PPRG) bagi pemerintah Fiji dan pertemuan rutin kelompok kerja bersama baik yang diadakan di Fiji maupun Indonesia.(dwi)


Bagikan ini:
  • 33
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    33
    Shares

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.